Anda adalah tetamu ke blog ini.

Jumaat, 3 Julai 2009

Kenangan suka duka CW

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Projek saya sudah selesai. Komponen terakhir iaitu antenna teleskopik homebrew digandingkan pada variable transformer.


Siri ujian menyaksikan kesemua band dapat monitor dengan baik. Saya mencuba TX pada 20M band dan dijawab oleh satu stesen dari China. Signal repot 42. Kira ok la dengan ketinggian saya di puncak Bukit Puchong.



Ni dia rupanya set yang telah siap... puas hati gilerrr ;)


Oklah berbalik pada tajuk awal saya.
Tadi kotak yang telah saya tempah sudah sampai di rumah. Kota kayu ini cukup untuk memuatkan semua barang-barang milik saya apabila pindah nanti. Saya sedikit-sedikit menyusun apa yang patut ke dalamnya.
Dalam membuka beberapa kotak asal, saya terjumpa satu barang yang amat-amat memberi nostalgia buat saya. Ketika era kemiskinan menghambat saya dari menjadi seorang ham radio yang lengkap.
Ketika itu gaji saya hanya cukup untuk sara hidup asas sahaja. Pekerjaan saya ala-ala kadar. Itu pun nasib baik ehsan kawan-kawan radio amatur seperti kamsol 9W2KW (kini 9M2MKW), Pak Hamid 9W2TU, Bang Ghazi 9W2GAZ, Pak Yob 9W2YR dan Bob 9W2ZV.
Lewat 2003, saya teringin mencuba belajar CW dengan lebih tekun. Allahyarham 9M2GL kerap kedengaran di repeater 9M2RUK (kemudiannya beralih ke 9M2RKW kemudiannya 9M4RES) melalui kelas asas CW.
Ramai kawan-kawan yang mengikuti kelas CW serta yang tak ikut pun memiliki key CW yang baik. Sudah tentu Key yang sempurna rupanya kalau dilihat RMnya agak mahal. bagi saya RM100 setiap kali gaji adalah sangat besar. Ketika itu dengan taraf hidup saya RM50 mampu menyara saya 1 minggu setengah.
Ada dikalangan sahabat-sahabat saya di utara juga senasib saya. Misalnya 9W2AK (kini 9M2MGL) memilih untuk membuat sendiri CW key dengan barangan terpakai. Tetapi perasaan malu saya dengan hasil key buatan tangan saya pada beliau sangat la mendalam. Bunyi yang dihasil dari CW key Azman jauh lebih bergema dan telah membuatkan air mata Pegawai Pemeriksa semasa ujian menitis.... bunyi CW key saya hanyalah bunyi itik tak cukup makan.. hahaha...Tambahan pula buatan tangan azman kemas.
4 tahun kemudian, saya rasa tak kisah untuk saya pamerkan CW key saya. Kerana ia simbolik usaha keras kami untuk berjaya dalam ujian CW.
Gambar di bawah ialah rupa CW key saya... 100% buatan tangan tanpa mesin. hanyalah mata gergaji yang telah patah, lebihan aluminium antenna TV yang dibuang oleh 9W2ZV, saya potong dan bentukkan lekuk dengan lesung batu. Manakala lubang saya gunakan tap skru yang saya pulas dengan pemutar skru.
Diawal saya mula bekerja di Ibu Kota, saya hanyalah bertindak sebagai opis boy. Jadi banyak cop-cop lama terbuang. saya amik dan kitar semula. Allahyarham 9M2GL menambah pada tombol cop ini dengan puting susu kanak-kanak... lebih ergonomik. Skru menggunakan yang boleh dilaras supaya mudah dilakukan penalaan ketat.

Rupa lengkap CW key bersama Osilator dan Amplifier..

Litar CW Osilator dan litar Amplifier 2 watt. Bersama speaker. 100% kitar semula dari komponen elektronik. Lead free sebab tak guna solder hehehehe... main skru point to point ajer.


Transistor model ni boleh tahan panas gak. Mahal pulak tu kalau nak beli.

Pandangan suram..

Kita zoom lebih dekat dengan kamera minolta saya ni.. Macro lenz. Menggunakan jarum Jig. Kat Hondai Penang kalau tak silap sebatang RM5. Ni pun recycle dari jig terbuang. Contack yang bagus. Bahagian ini diikat dengan satu dawai pengalir supaya tak intermittant.

Setelah siap, key diuji berkali-kali touching part supaya sharp dan lembut ditekan.

Plat contact pada bahagian jarum saya menggunakan Perak. Kalau ada duit buat macam sesetengah hardcore CW menggunakan emas sebagai conductor.


100% menggunakan tangan dan lesung batu untuk mengetuk. Ini yang membuatkan saya sekian lama segan mendedahkan key CW saya. ;) alahaiiiii... teruknya hasil tangan saya. Azman lagi hebat. 98% kayu....

Seperti yang saya maklumkan. Untuk membuatkan key ini mudah dilaras keselesaan mengetuk maka perlu dibuat sistem mekanikalnya fleksibel. Saya menggunakan spring dari pen yang separa anjal. Bahagian-bahagian lain saya bengkok dengan tangan ajer..



Litar Flip Flop saya ialah menggunakan trasistor 2N2222. Kalau ada board saya akan memilih IC555 ajer... tapi apa kan daya... kewangan terhad nak buat PCB so saya pilih main jumper. Teringat masa kemahiran hidup zaman sekolah... akhirnya aku praktik balik teknik ni ;)



Pandangan atas..


Oh... terjumpa pulak buku ni masa aku nak ngemas balik barangan... Selingan:- Buku ni aku beli masa kat Palembang. Di sana banyak karya terjemahan menarik berkaitan radio amatur. Untuk makluman buku ni berharga RM3 sahaja. Waduh...

Dan aku pamerkan 3 evolusi dari zaman susah nak main CW hinggalah berkat kesabaran akhirnya key itu mengajar aku banyak erti perjuangan CW bagi orang susah mcm aku. Key pertama aku... Key hadiah dari Zaiful dan key jenis squish yang beli kat Hamfest di Indonesia.



Itu saja yang saya lampirkan kali ini. ;). Ingat la, untuk berjaya dalam ujian CW bukannya memiliki key CW yang mahal tetapi kesungguhan untuk membina CW dalam diri.
hingga jumpa lagi 73!
Related Posts with Thumbnails