Anda adalah tetamu ke blog ini.

Jumaat, 25 September 2009

Ramadhan.. Syawal dan kini exam CW!

Assalamulaikum dan salam sejahtera.. saya sudah kembali reda dan bersemangat menulis kembali.

Seperti yg diperkatakan saya telah pun berada di negeri yang paling selatan semenanjung.. dengan tempat tugasan berhadapan tambak johor melihat kenderaan beratur sangkut di tambak johor. Tenang sekali.. Jika tidak pasti ketika ini saya sedang mengilap kapal selam baru kita di pulau labuan sana hehehehe...

Tiada aktiviti radio di sini. Hanya sekadar berehat menikmati alam ini.. kegilaan memancing kembali?owh tidaakk..




Juga saya ambil kesempatan mengucapkan selamat hari raya Aidilfitri buat muslimin dan selamat bercuti.

Oh ya, ada satu soalan dari pembaca saya tentang CW yang akan diadakan terdekat ini. Katanya susah.. Sabar bang.. ianya mudah. Malahan di negara tetangga jauh lebih sukar.. alih-alih orang itu tidak dapat lari dari CW setiap kali mempertingkatkan kelas lesen. Di sini saya paparkan syarat-syarat sebagaimana dalam siaraya Pemerintah Indonesia untuk saya gambarkan betapa sukarnya mereka, ham radio negara tetangga kita... sekurang-kurangnya kita masih lagi bernasib baik kerana ujian ini sedikit mudah di negara kita.

Saya salin asalnya dari http://www.orari-bali.org/library/PERMEN33-2009.pdf Para pembaca digalakkan membaca bahan ini sebagai perbandingan dengan peraturan di negara kita. Banyak maklumat yang bakal memperkasakan anda nanti ;).

Pasal 26
Amatir Radio tingkat Pemula, tingkat Siaga, dan tingkat Penggalang dapat mengajukan
ujian kenaikan tingkat ke tingkat yang lebih tinggi melalui Organisasi.

Pasal 27
(1) Untuk mendapatkan SKAR Tingkat Pemula diharuskan mengikuti ujian dengan materi
Pancasila dan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan amatir radio.
(2) Untuk mendapatkan SKAR Tingkat Siaga diharuskan mengikuti ujian dengan materi
sebagai berikut :
a. Pancasila;
b. Peraturan perundangan-undangan yang berkaitan dengan Amatir Radio;
c. Peraturan Radio International Telecommunication Union (ITU) yang berkaitan
dengan Amatir Radio;
d. Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Nasional yang berkaitan dengan Amatir
Radio;
e. Pengetahuan Teknik Radio.

13
(3) Untuk mendapatkan SKAR Tingkat Penggalang diharuskan mengikuti ujian dengan
materi sebagai berikut :
a. Pancasila;
b. Peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan Amatir Radio;
c. Peraturan Radio International Telecommunication Union (ITU) yang berkaitan
dengan Amatir Radio;
d. Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Nasional yang berkaitan dengan Amatir
Radio;
e. Pengetahuan Teknik Radio;
f. Mengirim dan menerima kode morse dengan kecepatan 5 (lima) kata dalam 1 (satu) menit;
g. Bahasa Inggris.

(4) Untuk mendapatkan SKAR Tingkat Penegak harus mengikuti ujian dengan materi
sebagai berikut :
a. Pancasila;
b. Peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan Amatir Radio;
c. Peraturan Radio International Telecommunication Union (ITU) yang berkaitan
dengan Amatir Radio;
d. Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Nasional yang berkaitan dengan Amatir
Radio;
e. Pengetahuan Teknik Radio;
f. Mengirim dan menerima kode morse dengan kecepatan 8 (delapan) kata dalam
1 (satu) menit;
g. Bahasa Inggris.

Perhatikan ayat.... BAHASA INGGRIS. Adusss... bahasa Inggeris saya pun tunggang langgang.. kalau ambil dah tentu gagal. huhuhuhu.. itu menunjukkan saringan mereka jauh lebih ketat.

Dan satu lagi hal yang saya perhatikan, jiran kita memperkemaskan identiti radio amatur dengan memperkenalkan kad lesen yang lebih kecil dan trampil. SKMM adalah dicadangkan menilai hal ini jika ia baik untuk kita (bukan klaim ya ;) )

Kad untuk kelas 'siaga'


Kad untuk kelas 'Penggalang'


Kad untuk kelas 'Penegak'



Kad untuk kelas 'Pemula'


Lagi satu yang saya dalam usaha mengetahui kenapa terdapat callsign yang di elakkan dari digunakan misalnya suffix DDD, TTT dan satu lagi? atau kita sendiri tak tahu hal ini. Insyallah saya akan mendapatkan maklumat lanjut dari ham radio lama kita. Ia satu maklumat berguna jika kita tahu.
Juga yang menariknya anda juga boleh baca takrifan-takrifan yang tercatat di awal dokumen terbabit yang mempunyai maksud yang jelas. Mmmmm.. kalaulah SKMM ada mengeluarkan garis panduan sejelas ini kan bagus.. lebih baik ia dalam Kod amalan. Tetapi yang terbaik, kita perlukan ia berdiri sebagai satu Peraturan di bawah CIMA 1998.
Hingga jumpa lagi ;)
Arishah
Tambak Johor
p/s: Kredit to Rabin Harichandra 9W2PD atas link tersebut.
Rabin.. itu kabel saya setle bila turun PD. dan sapa ntah bank in RM70, nak pulang tapi tak balas2 emel saya pun.


Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails